Jurnal Internasional

International Journal Pendidikan dan Pengembangan menggunakan Teknologi Informasi dan Komunikasi

(IJEDICT), 2010, Vol. 6, Edisi 2, hlm 119-123

Pendidikan Malaysia Index (MEI): Sebuah pengindeksan online dan repositori sistemMuhammad Kamarul Kabilan, Hairul Nizam Ismail, Rohizani Yaakub, Najeemah Mohd Yusof, Sharifah Noraidah Syed Idros, Irfan Naufal Umar, Muhammad Rafie Mohd. Arshad, Rosnah Idrus dan Habsah Abdul Rahman Universiti Sains Malaysia, Malaysia

 

ABSTRAK

Ini ‘Proyek Sheet’ menggambarkan proyek on-going yang sedang dilakukan oleh sekelompok

pendidikan peneliti, peneliti ilmu komputer dan pustakawan dari Universiti Sains Malaysia, Penang. Indeks Pendidikan Malaysia (MEI) memiliki dua fungsi utama – (1) Online Indexing Sistem, dan (2) Sistem Repository online. Dalam ini singkat menulis, penulis menjelaskan

tujuan, fungsi dan isi MEI, serta peran penting dalam proses meningkatkan kualitas pengajaran dan pembelajaran, dan penelitian di Malaysia. Juga dijelaskan adalah beberapa langkah-langkah ketat yang diambil untuk memastikan bahwa sistem MEI diusulkan akan efisien, cairan dan transparan.

PENDAHULUAN

Dua dekade terakhir telah menyaksikan perkembangan di seluruh dunia informasi dan komunikasi teknologi (ICT) dalam bidang pendidikan dan pendidikan tinggi di negara-negara berkembang (Albirini, 2004). TIK telah menjadi alat pemersatu dan efektif dalam meningkatkan kualitas belajar-mengajar dan kegiatan penelitian yang sangat banyak terjadi di lembaga-lembaga tinggi belajar dan sekolah. Hal ini diterima secara luas bahwa TIK sudah mengubah lanskap pendidikan menengah dan tinggi, di mana dampak ICT pada pendidikan mencakup sebuah meningkatkan penggunaan teknologi di kelas dan akses yang jauh lebih besar untuk segudang informasi, antara lain. Terutama, dampak TIK pada bagaimana pencarian pendidik dan peserta didik, mengambil dan mendapatkan akses ke informasi yang luar biasa dalam hal jumlah dan kekayaan informasi yang diperoleh dan juga dalam hal kecepatan arus informasi dan akses. Ini berarti metode baru mengakses informasi dan berhubungan informasi kepada orang lain perlu dicari dan diakui (Abbott, 2001).

Dinamika fungsi dalam ekonomi pengetahuan, perubahan sifat pembelajaran dan perubahan kebutuhan peserta didik telah memaksa lembaga pendidikan pendidikan tinggi, khususnya, untuk mempertimbangkan cara-cara baru dalam mengelola belajar mengajar dan kegiatan penelitian, baik sebagai kedua entitas ini saling berkaitan dan saling mempengaruhi. Clark (1997) menjelaskan bahwa pengajaran sebagai proses penyelidikan di mana siswa belajar untuk pertanyaan bingkai, menggunakan penelitian yang sesuai instrumen, dan mendorong pemikiran kritis dan pembelajaran aktif daripada menghafal dan regurgitasi fakta. Hal ini sangat relevan bagi mahasiswa pascasarjana yang perlu menunjukkan kemampuan di atas untuk melakukan penelitian dan melaporkan temuan mereka dalam paling efektif dan efisien.

Malaysia PENDIDIKAN INDEX

Di Internet, ada jenis database, sistem repositori dan website yang menyediakan dan menawarkan referensi kualitas dan ide-ide penelitian yang berguna untuk belajar-mengajar dan penelitian tujuan dalam pengaturan pendidikan tinggi. Ini referensi dan ide – dalam bentuk konferensi makalah, artikel jurnal, tesis dan skripsi abstrak, laporan ilmiah, penelitian

laporan, penelitian abstrak, catatan penelitian, ulasan, instrumen penelitian dan ahli – yang saat ini, dicapai dan dapat diakses oleh siapa saja, di mana saja. Atas sumber daya, data dan

Informasi biasanya juga diperoleh, dikumpulkan, didokumentasikan, terorganisir, dipelihara, dikelola, didistribusikan dan dibagikan karena, dalam lingkungan online, ‘persyaratan tersirat hari ini World Wide Web (WWW) adalah untuk menyediakan mekanisme yang menyimpan, mengelola dan menemukan sumber daya di cara yang efisien ‘. (Koutsomitropoulos et al, 2010., Hlm. 1). Beberapa contoh mapan dan database yang dikelola, dan populer dan sistem repositori dalam bidang pendidikan adalah: Pendidikan Line (dikelola oleh Indeks Pendidikan Inggris) [www.leeds.ac.uk / educol] Sumber Daya Pendidikan Pusat Informasi (ERIC) (dikelola oleh Departemen Pendidikan AS) [Www.eric.ed.gov] Australian Education Index (dikelola oleh Australian Council for Educational Research) [Www.acer.edu.au].

Maksud dan tujuan

Dalam sebuah survei internasional repositori institusional atau database, van Westrienen dan Lynch (2005) berpendapat bahwa penelitian dan eksplorasi ke dalam aspek akademis adalah ‘belum matang dan berkembang pesat bagian dari infrastruktur untuk komunikasi beasiswa dan ilmiah ‘(hal. 10). ini lebih dari benar untuk konteks Malaysia – sejauh ini, tidak ada database online atau repositori sistem dan jaringan yang mengkhususkan diri dalam dokumen pengindeksan pendidikan dan bahan mirip dengan yang di atas. Oleh karena itu, survei analisis kebutuhan dilakukan untuk menentukan apakah suatu database atau repositori sistem yang dibutuhkan oleh stakeholder – 75 dosen, petugas penelitian, mahasiswa pascasarjana dan, berlatih dan belajar guru diundang untuk berpartisipasi dalam penelitian. Disimpulkan bahwa MEI dibutuhkan, berguna dan berharga untuk kelompok-kelompok orang yang secara langsung terlibat dalam pendidikan dan kegiatan penelitian pendidikan. Terwujudnya sistem repositori Malaysia online yang berfungsi sebagai clearing house untuk pendidikan penelitian dan indeks pendidikan (untuk dokumen katalog dan materi yang berhubungan dengan penelitian, publikasi dan kegiatan akademik lainnya) akan memungkinkan dan mendorong penelitian berkualitas yang didasarkan pada, dan berasal dari sebuah penelitian saat sistematis dan menyeluruh dan tinjauan kritis sastra. Hal ini akan mengarah pada pengayaan dan peningkatan kualitas pengajaran dan pembelajaran di tingkat pendidikan yang lebih tinggi serta tingkat pendidikan lainnya, misalnya sekolah. Juga, itu akan berkontribusi kekosongan infrastruktur untuk beasiswa antar-nasional atau intra-nasional dan pengembangan akademik dan praktik seperti yang ditunjukkan oleh van Westrienen dan Lynch (2005). Dengan bestowment terbaru dan pengakuan Universiti Sains Malaysia (USM) sebagai memimpin penelitian universitas di Malaysia dan pembentukan Pendidikan Tinggi Nasional Research Institute (NAHERI) sejak tahun 1997 di USM, sekelompok peneliti telah mengambil memimpin dalam memulai, mengembangkan dan membangun Indeks Pendidikan Malaysia (MEI) di online lingkungan sejak tahun 2007. Dalam proses pembentukan MEI, tahap berikut telah (dan akan) harus dilakukan:

Tujuan:

  1. Untuk menguji entitas atau unsur-unsur yang perlu dimasukkan dalam MEI (underline

struktur MEI).

  1. Untuk mengidentifikasi dan menetapkan proses yang terlibat dalam menjaga dan mempertahankan MEI.
  2. Untuk mengembangkan dan membangun sebuah lingkungan online yang rumah MEI. *
  3. Untuk mengidentifikasi proses pengadaan, mengumpulkan, mendokumentasikan, pengorganisasian, memelihara, mengelola, mendistribusikan dan mengeluarkan bahan
  4. Untuk menguji dampak dan kontribusi MEI dengan berbagai pemangku kepentingan (siswa, akademisi, Departemen Pendidikan Tinggi dan masyarakat).
  5. Untuk menguji dampak dan kontribusi MEI terhadap kualitas penelitian

dilakukan di bidang pendidikan.

* Pada saat penulisan, proyek ini berada pada tahap ketiga

Fungsi dan isi

Sedangkan tujuan jangka panjang dari inisiatif ini adalah bahwa MEI akan menjadi titik acuan bagi Departemen Tinggi Pendidikan dan Departemen Pendidikan dan juga mahasiswa dan akademisi dari universitas dan perguruan tinggi di Malaysia, maupun di luar Malaysia, terutama wilayah Asia Pasifik, untuk berbagai penelitian dan belajar-mengajar tujuan. Fungsi pertama MEI adalah sebagai sistem pengindeksan. Sebagai sistem pengindeksan, MEI akan mengindeks dan peringkat penelitian dan peneliti, konferensi dan makalah konferensi, dan artikel yang diterbitkan dalam jurnal lokal dan internasional dan menetapkan Dampak faktor kepada mereka. Faktor-faktor dampak mengacu pada sejauh – dalam hal jumlah – mereka memiliki telah disebut dalam publikasi lokal dan internasional. Fungsi kedua MEI adalah sebagai sistem penyimpanan online yang bertujuan untuk konferensi rumah makalah, artikel jurnal, tesis dan skripsi abstrak, laporan ilmiah, laporan penelitian, penelitian abstrak, catatan penelitian, ulasan, instrumen penelitian dan para ahli yang berkaitan dengan pendidikan di semua tingkat. Namun, MEI hanya akan mendokumentasikan, katalog dan indeks ini pendidikan berbasis benda / item / dokumen / referensi / bahan yang didasarkan pada konteks Malaysia dan pengaturan (oleh penulis Malaysia dan peneliti atau orang asing). Faktor-faktor dampak akan menjadi indikator pengaruh dan dampak dari konferensi, konferensi makalah, penelitian, artikel, antara lain, untuk bidang pendidikan di Malaysia. Beberapa sub- field yang akan dimasukkan dalam MEI adalah:

  1. Bahasa Pendidikan – Pengajaran Bahasa Inggris, Bahasa Melayu Pendidikan
  2. Matematika Pendidikan
  3. Ilmu Pendidikan
  4. Sosial Ilmu Pendidikan
  5. Pendidikan Tinggi
  6. Pendidikan
  7. Konseling
  8. Psikologi Pendidikan
  9. Pendidikan Sosiologi
  10. Administrasi Pendidikan
  11. Pendidikan Evaluasi dan Pengujian
  12. Seni Pendidikan
  13. Olahraga Pendidikan Untuk memastikan bahwa isi dari MEI yang handal dan valid, proses pengadaan, mendokumentasikan, katalogisasi, pengindeksan akan ketat, sistematis, cairan dan transparan. Itu Prosedur berikut akan diadopsi:
  14. Anggota masyarakat harus mendaftar sebelum mereka mampu memberikan kontribusi bahan untuk MEI;
  15. Seorang manajer akan memverifikasi semua isi diupload oleh anggota terdaftar;
  16. Pemantauan terus menerus dari isi MEI akan dilakukan untuk kesalahan keluar gulma;
  17. Sistem pengindeksan dan katalogisasi akan menjadi inovatif belum didasarkan pada prosedur dipraktekkan oleh perpustakaan di Malaysia.
  18. Laporan tahunan – INDEKS PENDIDIKAN Malaysia – akan dicetak dan didistribusikan

ke perpustakaan di Malaysia serta bagian lain dari dunia untuk transparansi dan arus

relevansi;

KESIMPULAN

Dengan pembentukan MEI sebagai lembaga pengindeksan dan sistem penyimpanan online, diharapkan bahwa dokumentasi dan pengelolaan sumber daya yang terkait dengan bidang pendidikan dan penelitian pendidikan akan lebih fokus, cairan, transparan dan sistematis. MEI diharapkan memperoleh pengakuan internasional sebagai sumber terpercaya dan sah dari informasi dan dokumentasi Malaysia pendidikan penelitian dan kegiatan dalam waktu dekat. Tim penelitian ini adalah melakukan langkah-langkah serius untuk memastikan bahwa pengakuan tersebut dicapai dengan penggunaan ketat dokumentasi proses, serta langkah-langkah penelitian yang ketat.

Catatan: MEI ini diharapkan akan selesai dan tersedia secara online pada bulan Desember 2010

.

REFERENSI

Albirini, A. (2004). Guru ‘sikap terhadap teknologi informasi dan komunikasi:

kasus guru EFL Suriah. Komputer & Pendidikan, 47 (4), 373-398.

Abbott, C (2001). ICT: Mengubah pendidikan. London: Routledge / Falmer

Clark, B. (1997). Integrasi modern kegiatan penelitian dengan mengajar dan belajar. The

Jurnal Pendidikan Tinggi, 68 (3), 241-249

Koutsomitropoulos, Alexopoulos D., D. Solomou, G. & Papatheodorou, T. (2010). Penggunaan metadata untuk sumber daya pendidikan dalam repositori digital: Praktek dan perspektif D-Lib. Majalah, 16 (1), 1-16.

van Westrienen, G. & Lynch, C. (2005). Akademik kelembagaan repositori: Deployment status 13 negara pada pertengahan 2005. D-Lib Magazine, 11 (9), 1-11.

Hak cipta untuk artikel yang dipublikasikan dalam jurnal ini akan disimpan oleh penulis, dengan hak publikasi pertama diberikan ke jurnal. Berdasarkan penampilan mereka dalam jurnal akses terbuka, artikel bebas untuk menggunakan, dengan tepat atribusi, dalam pendidikan dan non-komersial pengaturan.

HASIL ANALISIS

Pelaksanaan Metode MEI yang telah dilakukan oleh negara Malaysia hendaknya patut dijadikan contoh bagi Kementrian pendidikan yang ada di negara kita indonesia,karena perkembangan komunikasi tekhnologi ( ICT ) makin hari makin berkembang sehingga perlu adanya sistem penyimpanan karya-karya peneliti yang valid secara online.Indeks pendidikan indonesia akan lebih terarah ke arah yang lebih maju kedepannya seperti apa yang telah di lakukan oleh kementrian pendidikan negara malaysia.

Sumber : http://ijedict.dec.uwi.edu//viewarticle.php?id=1041

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s